-8 Dalam 33 Tahun

33 tahun belajar, hanya 8 dihasilkan

Kisah ini adalah diriwayatkan daripada Hatim Al-Asom yang merupakan murid dari Shadiq Al Balqi r.a.

Pada suatu hari Shadiq bertanya kepada Hatim: “Wahai muridku! Berapa lamakah engkau mengenaliku ?  Jawab Hatim : 33 tahun.

Kata Shadiq; Apa yang engkau pelajari daripadaku dalam tempoh tersebut?. Maka Hatim menjawab : hanya delapan (8) perkara yang aku perolehi daripadamu.
Sang guru terkejut dengan jawapan itu dan dia pun bertanya: Telah berlalu umurku bersamamu dan engkau tidak pelajari selain dari delapan perkara?  Hatim berkata: Wahai guruku. Aku tidak mempelajari selain delapan perkara tersebut dan aku tidak mahu membohongimu.
Sang guru lanjut bertanya: “apakah delapan perkara itu wahai muridku ?”

Jawab Hatim:

  1. Aku melihat kepada manusia ini, dan aku dapati setiap daripada mereka mencintai kekasihnya, tetapi percintaannya terbatas, apabila kekasihnya menemui ajal, maka aku menjadi kan kebaikan sebagai kekasihku, apabila aku mati aku pergi bersamanya.
  2. Aku mengamati pada kalam Allah yang maksudnya : “Dan barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah dan mengekang hawa nafsunya sesungguhnya surgalah tempat tinggalnya”. Maka aku mengetahui bahawa kalam Allah itu benar, lalu aku bersungguh-sungguh mengekang nafsuku sehingga benar-benar menuruti perintah Allah.        
  3. Aku melihat manusia apabila dia mempunyai sesuatu yang bernilai, ia berusaha untuk menjaga dan memeliharanya dengan sebaik-baiknya, lalu aku teringat firman Allah yang bermaksud: “Apa yang kamu miliki pasti akan binasa dan apa yang ada di sisi Allah akan kekal abadi”.
  4. Aku melihat manusia itu berbangga dengan harta, keturunan dan pangkat. Maka aku merenung pada firman Allah yang bermaksud: “Sesungguhnya orang yang paling mulia di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di kalangan kamu”.
  5. Aku melihat manusia saling menuduh dan melaknat sesama mereka dan semua itu berpunca daripada hasad. Aku merenung firman Allah yang bermaksud: “Sesungguhnya Tuhanmu mengagihkan rezeki kepada sesiapa yang dikehendakinya dan menentukannya”.
  6. Aku melihat manusia itu mendhalimi dan membunuh sesama mereka, maka aku merenung firman Allah yang bermaksud: “Sesungguhnya syetan itu musuh kamu, maka ambillah dia sebagai musuh yang sebenar”.
  7. Aku melihat manusia dan aku dapati setiap daripada mereka itu berdukacita dengan apa yang mereka tidak perolehi dan selalu menolak ketentuan Allah Taala. Keadaan ini mengingatkan aku kepada firman Allah yang bermaksud: “Setiap apa yang melata di atas muka bumi ini Allahlah yang menentukan rezeki mereka”.
  8. Aku melihat manusia dan aku melihat mereka bergantung nasib kepada makhluk, lalu aku teringat firman Allah yang bermaksud: “Bertawakallah kepada Yang Maha Hidup dan Tidak Mati”.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s